Prancis Tarik Pasukan, ISIS Bisa Diuntungkan

Baca juga:


PARIS - Para analis di Institut Prancis untuk Urusan Internasional dan Strategis (IRIS) mengatakan keputusan Prancis untuk menarik tentaranya dari Irak dengan dalih pandemi Covid-19 dapat mengakibatkan negara lain mengambil tindakan yang sama. Hal ini, menurut IRIS, dapat menguntungkan ISIS, yang tengah berusaha untuk mendapatkan pijakan kembali di Irak.

IRIS mengatakan, Amerika Serikat (AS) yang sedang dalam proses "melepaskan diri" dari Irak, dan Jerman, bersama-sama dengan negara-negara Eropa lainnya, juga dapat menarik tentaranya dari Irak setelah pengumuman Perancis, meskipun upaya melawan ISIS dan sel-sel tidur organisasi itu masih aktif di wilayah Timur Tengah.

"Situasi di Irak masih mengkhawatirkan. Saya adalah salah satu dari mereka yang percaya bahwa ISIS sangat lemah, tetapi tidak mati. ISIS masih memiliki klandestin, atau struktur organisasi tidur," ucap Didier Billion, Wakil Direktur IRIS, seperti dilansir Sputnik.

"Pertempuran melawan ISIS tidak lengkap. Dan, itulah mengapa keputusan Prancis bermasalah. Sebab, jika Prancis membuat keputusan seperti itu, itu berarti bahwa pasukan militer lain di tanah di Irak dapat melakukan hal yang sama. Kita tahu bahwa AS sudah dalam proses melepaskan diri, hanya ada beberapa negara Eropa, termasuk Jerman, yang memiliki pasukan mereka di sana, yang sekarang dapat melakukan hal yang sama," sambungnya.

Menurut peneliti IRIS, Brahim Oumansour, yang memiliki spesialisasi di Timur Tengah, penarikan pasukan asing dari Irak dapat menyebabkan peningkatan jumlah serangan teror di negara itu.

"Kita harus mengingat konsekuensi langsung dan tidak langsung dari penarikan ini, yang secara simbolis dapat mendorong ISIS atau kelompok-kelompok yang berafiliasi untuk membangun kembali dirinya di Irak, atau membuatnya mendapat keuntungan dari keadaan saat ini, karena pemerintah (Irak) adalah lebih lanjut dilemahkan oleh krisis kesehatan saat ini, ISIS dapat melakukan serangan teror yang menargetkan tempat-tempat sensitif," ungkap Oumansour.

Oumansour menuturkan bahwa stabilitas di Irak akan berada di bawah ancaman serius jika koalisi internasional akan meninggalkan negara itu. Billion dan Oumansour menyoroti fakta bahwa Prancis hanya memiliki sekitar 200 tentara yang ditempatkan di Irak, dan mereka terutama terlibat dalam pelatihan Angkatan Darat Irak, yang berarti bahwa penarikan mereka tidak akan secara serius mempengaruhi situasi di lapangan. Namun, menurut Billion, penarikan tersebut merupakan perubahan dalam prioritas Prancis.

"Saya pikir dari sudut pandang militer, dalam hal keseimbangan kekuasaan di lapangan, itu tidak akan banyak berubah. Di darat, pasukan Prancis sebagian besar terdiri dari Pasukan Khusus dan konsultan militer, yang melatih Angkatan Darat Irak. Ini bukan kabar baik, tetapi tidak akan banyak berubah. Tetapi ini lebih merupakan masalah politik daripada masalah militer semata. Sinyal yang dikirim oleh Prancis untuk membawa orang-orangnya kembali ke wilayah nasional adalah indikator prioritas," ungkap Oumansour.

Oumansour berpendapat bahwa keputusan Perancis mungkin berarti perubahan strategi jangka panjang setelah ketegangan meningkat di wilayah tersebut setelah pembunuhan Qasem Soleimani oleh pasukan AS di Irak pada awal Januari 2020.

"Pandemi ini menambah krisis diplomatik, ke ketegangan diplomatik antara Washington dan Teheran, yang meningkat di Irak setelah pembunuhan Soleimani oleh pasukan AS. Kita juga harus ingat suara Parlemen Irak, meminta penarikan pasukan asing, terutama pasukan AS," ungkap Oumansour.

"Jadi penarikan ini bisa menjadi tanda, atau langkah menuju perubahan strategi jangka panjang di Irak, membatasi kehadiran pasukan di tanah dan langsung mendukungnya dengan melatih tentara, menyediakan peralatan dan senjata bukannya kehadiran langsung," tukasnya.(mr/snd)

COMMENTS

Loading...

Share

Loading...
Nama

BUMN,26,EKBIS,381,FOKUS,172,GLOBAL,538,HIBURAN,4,IPTEK,292,KHAZANAH,120,KRIMINAL,137,LIFESTYLE,65,NASIONAL,430,OLAHRAGA,312,OPINI,85,OTOMOTIF,53,POLHUKAM,574,RAGAM,524,SELEBRITA,218,
ltr
item
Konfrontasi: Prancis Tarik Pasukan, ISIS Bisa Diuntungkan
Prancis Tarik Pasukan, ISIS Bisa Diuntungkan
https://lh3.googleusercontent.com/-5ixfxgeA9vA/XooIgEVUe0I/AAAAAAAAOAw/zjlpYXJ0XVMTGMYbemRn-U5SC7So2DdmgCLcBGAsYHQ/s1600/IMG_ORG_1586104440697.jpeg
https://lh3.googleusercontent.com/-5ixfxgeA9vA/XooIgEVUe0I/AAAAAAAAOAw/zjlpYXJ0XVMTGMYbemRn-U5SC7So2DdmgCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG_ORG_1586104440697.jpeg
Konfrontasi
https://web.konfrontasi.com/2020/04/prancis-tarik-pasukan-isis-bisa.html
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/2020/04/prancis-tarik-pasukan-isis-bisa.html
true
3749342254488479250
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy