Mahasiswi Keperawatan Ini Jengkel Dikuntit Tetangga yang Ngebet Ajak 'Begituan'



LONDON - Seorang mahasiswi keperawatan di Inggris berbicara tentang siksaannya setelah tetangganya menguntit dan mencuri nomor ponsel dari sebuah parsel. Lebih jengkelnya lagi, si tetangga membombardirnya dengan pesan singkat ajakan untuk berhubungan intim.

Eleanor Maddison mengatakan dia dibombardir dengan pesan singkat dari tetangganya yang berusia 46 tahun, Jehad Khan, pada Januari lalu.

Itu dimulai ketika paket Eleanor ditinggalkan di rumah tetangganya oleh seorang sopir pengiriman paket.

Saat itulah Khan mengambil nomor telepon mahasiswi 23 tahun yang terlihat di luar paket.

Eleanor mengatakan bahwa Khan telah meneleponnya, mengatur waktu untuk mengambil parselnya malam itu.

"Saya belum pernah bertemu dengannya sebelumnya dan saya berterima kasih padanya," katanya.

"Itu tadi. Saya menyadari ketika saya memeriksa paket bahwa nomor ponsel saya ada di label."

Malamnya, Eleanor dan teman serumahnya; Jade, sedang menonton televisi ketika dia menerima pesan WhatsApp dari Khan.

"Selamat malam sayang, saya akan bekerja," bunyi pesan Khan.

Eleanor mengabaikan pesan itu karena mengira itu tiba-tiba.

"Keesokan harinya, sekitar pukul 13.00 siang, dia mengirimi saya pesan lagi," kenangnya.

"Dia mengirim sederet emoji cinta hati dan kemudian meminta maaf. Sekali lagi, saya tidak menganggapnya terlalu serius. Saya tidak pernah berpikir akan sejauh itu."

Pelecehan berlanjut dengan Khan bertanya apakah dia bisa berkencan dengannya.

Dalam satu pesan mengganggu yang dikirim ke Eleanor, Khan menawarinya £200 untuk berhubungan seks.

Pesan lain menunjukkan gambar pasangan berciuman dengan pakaian dalam mereka.

Eleanor telah menerima hampir 50 pesan hanya dalam tiga hari setelah itu dia berhenti mengirim pesan padanya.

Tetapi pada bulan Februari, dia mulai melecehkannya lagi.

Eleanor terpaksa ganti nomor ponsel.

"Saya hanya tidak tahu apa yang dia bisa, atau apa yang bisa dia lakukan selanjutnya," kata Eleanor kepada The Mirror, Selasa (23/11/2021).

"Saya orang yang kuat. Saya merasa jika dia muncul di pintu saya bisa membawanya, tetapi itu masih gelap, waktu yang suram dan dia membuat saya merasa tidak enak–seperti pelacur."

"Saya mendapati diri saya menutup tirai dan gorden di rumah, jadi saya tidak harus melihatnya terus-menerus menatap saya dari jendelanya, di mana dia hanya duduk di tempat tidurnya," paparnya.

Suatu ketika ketika Eleanor meninggalkan rumahnya untuk pergi bekerja, Khan menjilat jendela kamarnya, yang membuat perawat itu semakin ketakutan.

"Sebagai perawat, saya diajari untuk tidak pernah menghakimi orang," katanya. "Saya bertemu banyak jenis orang yang berbeda dan berurusan dengan orang-orang dengan masalah kesehatan mental," katanya.

"Saya tidak pernah membayangkan ini bisa terjadi pada saya."

Eleanor terpaksa pindah rumah dan mengganti nomornya dalam upaya untuk menghentikan Khan menguntitnya. Setelah cobaan yang mengerikan, Eleanor meluncurkan petisi yang menyerukan undang-undang untuk menghentikan perusahaan pengiriman mencetak nomor telepon di luar kemasan paket.

"Saya akan membenci apa yang terjadi pada saya terjadi pada orang lain," katanya kepada Sunday People.

"Ketika pesan menjadi lebih konstan, saya berpikir tentang betapa mudahnya seseorang melakukan sesuatu yang tidak terduga. Ini adalah hal yang sangat kecil untuk memiliki nomor ponsel Anda pada sebuah paket," ujarnya.

"Itu tidak sering terjadi. Hanya ketika saya memberi tahu teman-teman tentang apa yang terjadi pada saya, satu atau dua paket memperhatikan bahwa mereka juga memiliki ponsel mereka," sambung Eleanor.

"Tetapi sesuatu yang sangat kecil–detail ekstra itu–dapat memiliki dampak yang sangat besar. Rasanya seperti pelanggaran privasi, dan itu tidak perlu."

Bulan lalu, Khan muncul di pengadilan hakim Tameside, di Manchester, di mana dia dihukum karena pelecehan dan mengirim pesan komunikasi jahat.

Dia diberikan perintah layanan komunitas 12 bulan, perintah penahanan 12 bulan, rehabilitasi 20 hari, 240 jam kerja yang tidak dibayar dan diperintahkan untuk membayar biaya USD927.

"Saya bertanya-tanya apa yang akan terjadi setelah perintah penahanan berakhir, tetapi saya hanya melanjutkan hidup," kata Eleanor.

"Mengambil nomor dari parsel adalah langkah positif untuk menjaga wanita tetap aman. Saya tidak ingin orang lain memiliki untuk menjalani apa yang saya lakukan." (mr/snd)

COMMENTS

Nama

EKBIS,627,ENGLISH,76,FEED,52,FOKUS,267,GLOBAL,1236,HIBURAN,402,INTERNASIONAL,1,IPTEK,523,NASIONAL,2321,OLAHRAGA,394,OPINI,153,PROMOTE,1,RAGAM,1990,RELIGI,55,
ltr
item
WEB: Mahasiswi Keperawatan Ini Jengkel Dikuntit Tetangga yang Ngebet Ajak 'Begituan'
Mahasiswi Keperawatan Ini Jengkel Dikuntit Tetangga yang Ngebet Ajak 'Begituan'
https://lh3.googleusercontent.com/-HZPI_EnOI0c/YZ1xX52B-4I/AAAAAAAAOTo/BJdrA62cxIIIa2mqm-rwL3nmg3g8rl0bgCLcBGAsYHQ/s1600/IMG_ORG_1637708069532.jpeg
https://lh3.googleusercontent.com/-HZPI_EnOI0c/YZ1xX52B-4I/AAAAAAAAOTo/BJdrA62cxIIIa2mqm-rwL3nmg3g8rl0bgCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG_ORG_1637708069532.jpeg
WEB
https://web.konfrontasi.com/2021/11/mahasiswi-keperawatan-ini-jengkel.html
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/2021/11/mahasiswi-keperawatan-ini-jengkel.html
true
3749342254488479250
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By HOME PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy