Diktator Kejam Korsel Chun Doo-hwan Meninggal, Jandanya Minta Maaf atas Kebrutalan Suaminya



SEOUL - Diktator kejam Korea Selatan (Korsel), Chun Doo-hwan, telah meninggal di usia 90 tahun pada Selasa lalu. Jandanya, Lee Soon-ja, pada Sabtu (27/11/2021), meminta maaf kepada publik negara itu atas rasa sakit dan bekas luka yang disebabkan oleh aturan brutal suaminya saat berkuasa.

Chun merupkan diktator militer terakhir yang juga presiden kelima Korea Selatan. Permintaan maaf oleh Lee disampaikan ketika puluhan kerabat dan mantan pembantu berkumpul di sebuah rumah sakit di Seoul untuk memberikan penghormatan terakhir mereka kepada Chun Doo-hwan.

Chun, yang mengambil alih kekuasaan dalam kudeta 1979 dan dengan keras menumpas protes pro-demokrasi setahun kemudian sebelum dipenjara karena pengkhianatan pada 1990-an, meninggal di rumahnya di Seoul Selasa lalu.

Pada hari terakhir dari prosesi pemakaman lima hari, keluarga Chun mengadakan upacara pemakaman di Rumah Sakit Severance Seoul sebelum membawa jenazahnya ke taman peringatan untuk kremasi. Janda Chun, Lee Soon-ja, mengatakan selama pelayanan di rumah sakit bahwa suaminya ingin dikremasi dan abunya disebar di daerah perbatasan dekat Korea Utara.

"Saat kami menyelesaikan prosesi pemakaman hari ini, saya ingin menyampaikan permintaan maaf yang mendalam atas nama keluarga kami kepada orang-orang yang menderita rasa sakit dan bekas luka selama masa jabatan suami saya," kata Lee, tanpa merinci kesalahan Chun, seperti dikutip AP.

Chun tidak pernah meminta maaf atas kekejamannya, termasuk mengawasi pembantaian ratusan pengunjuk rasa pro-demokrasi di kota selatan Gwangju pada tahun 1980, salah satu momen tergelap dalam sejarah modern negara itu yang terjadi ketika ia berusaha untuk memperkuat kekuasaannya setelah kudeta.

Cho Jin-tae, seorang pejabat senior di sebuah yayasan yang mewakili para korban Gwangju, mengatakan ekspresi penyesalan Lee yang samar-samar terdengar hampa dan meminta keluarga Chun untuk mendukung kata-katanya dengan tindakan, termasuk bekerja sama dengan upaya pencarian kebenaran atas kesalahan besar Chun.

"Saya tidak berpikir siapa pun akan terhibur oleh komentar Lee Soon-ja hari ini," kata Cho kepada AP melalui telepon.

Lee Jae-myung, kandidat calon presiden dari partai berkuasa Korea Selatan untuk pemilihan presiden pada Maret tahun depan, mengatakan komentar janda Chun menghina warga Gwangju dan rakyat Korea Selatan.

Dia mempertanyakan apakah Lee Soon-ja sengaja mengecualikan korban Gwangju dari permintaan maafnya dengan secara eksplisit merujuk pada waktu Chun di kantor. Sementara kudeta Chun terjadi pada 1979, baru pada September 1980 ia secara resmi mengangkat dirinya sebagai kepala negara, yang berbulan-bulan setelah pembunuhan di Gwangju pada Mei.

Chun adalah seorang mayor jenderal Angkatan Darat ketika ia merebut kekuasaan pada bulan Desember 1979 dengan kroni militernya, termasuk Roh Tae-woo, yang kemudian menggantikan Chun sebagai presiden setelah memenangkan pemilu pertama negara itu dalam hampir dua dekade pada tahun 1987. Kedua mantan pemimpin itu meninggal hanya berbeda bulan, di mana kematian Roh datang pada 26 Oktober 2021.

Sementara Roh diberi pemakaman kenegaraan, simpati terhadap Chun, yang dijuluki "tukang jagal Gwangju" jauh lebih sedikit. Meskipun Roh tidak pernah secara langsung meminta maaf atas tindakan keras tersebut, putranya berulang kali mengunjungi pemakaman Gwangju untuk memberi penghormatan kepada para korban dan meminta maaf atas nama ayahnya, yang terbaring di tempat tidur dalam 10 tahun sebelum kematiannya.

Kudeta Chun memperpanjang kekuasaan negara yang didukung militer menyusul pembunuhan mentornya dan mantan jenderal Angkatan Darat, Park Chung-Hee, yang telah memegang kekuasaan sejak 1961. Selama kediktatoran berturut-turut, warga Korea Selatan mengalami pelanggaran hak asasi manusia yang besar meskipun ekonomi nasional tumbuh secara dramatis dari reruntuhan Perang Korea 1950-1953.

Selain tindakan keras berdarah di Gwangju, pemerintah Chun juga memenjarakan puluhan ribu pembangkang lainnya selama tahun 1980-an, termasuk calon presiden dan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2000 Kim Dae-jung. Kim, yang saat itu merupakan pemimpin oposisi terkemuka, pada awalnya dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan militer atas tuduhan mengobarkan pemberontakan Gwangju. Setelah Amerika Serikat turun tangan, hukuman Kim dikurangi dan dia akhirnya dibebaskan.

Putus asa untuk mendapatkan legitimasi internasional, pemerintah Chun berhasil mendorong tawaran untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 1988, sebuah proses yang disertai dengan pembersihan rumah besar-besaran dan penangkapan gelandangan dan tunawisma ketika para pejabat mencoba mempercantik negara itu untuk pengunjung asing.

Mencoba mengembangkan hubungan dengan Barat yang demokratis dan mengurangi jumlah mulut yang harus diberi makan di dalam negeri, pemerintah Chun juga memfasilitasi adopsi internasional anak-anak Korea, sebagian besar ke keluarga kulit putih di Amerika dan Eropa, menciptakan apa yang sekarang menjadi diaspora terbesar di dunia dari orang yang diadopsi. Lebih dari 60.000 anak dikirim ke luar negeri selama masa kepresidenan Chun, kebanyakan dari mereka adalah bayi yang baru lahir yang diperoleh dari ibu yang tidak menikah dengan stigma yang sering ditekan untuk melepaskan bayi mereka.

Kemarahan publik atas kediktatorannya akhirnya memicu protes nasional besar-besaran pada tahun 1987, memaksa Chun untuk menerima revisi konstitusi untuk memperkenalkan pemilihan presiden langsung, yang dianggap sebagai awal transisi Korea Selatan menuju demokrasi.

Roh, kandidat presiden dari partai yang memerintah, memenangkan pemilu Desember 1987 yang diperebutkan dengan panas, sebagian besar karena pemisahan suara antara kandidat oposisi liberal Kim Dae-jung dan saingan utamanya, Kim Young-sam.

Setelah Roh meninggalkan kantor pada tahun 1993, Kim Young-sam menjadi presiden dan membuat Chun dan Roh diadili sebagai bagian dari upaya reformasi. Kedua mantan presiden itu dihukum karena pemberontakan dan pengkhianatan atas kudeta dan penumpasan Gwangju, serta korupsi. Chun dijatuhi hukuman mati dan Roh 22,5 tahun penjara.

Mahkamah Agung kemudian mengurangi hukuman tersebut menjadi penjara seumur hidup untuk Chun dan 17 tahun untuk Roh. Setelah menghabiskan sekitar dua tahun di penjara, Roh dan Chun dibebaskan pada akhir 1997 di bawah pengampunan khusus yang diminta oleh Presiden terpilih Kim Dae-jung, yang mengupayakan rekonsiliasi nasional.(mr/snd)

COMMENTS

Nama

EKBIS,627,ENGLISH,76,FEED,52,FOKUS,267,GLOBAL,1236,HIBURAN,402,INTERNASIONAL,1,IPTEK,523,NASIONAL,2321,OLAHRAGA,394,OPINI,153,PROMOTE,1,RAGAM,1990,RELIGI,55,
ltr
item
WEB: Diktator Kejam Korsel Chun Doo-hwan Meninggal, Jandanya Minta Maaf atas Kebrutalan Suaminya
Diktator Kejam Korsel Chun Doo-hwan Meninggal, Jandanya Minta Maaf atas Kebrutalan Suaminya
https://lh3.googleusercontent.com/-OkyCXODH2V8/YaKbXIz_PsI/AAAAAAAAOi4/1eXP2eLHY8M1vb01P2IOJ1_Y29Ln_SYvQCLcBGAsYHQ/s1600/IMG_ORG_1638046500357.jpeg
https://lh3.googleusercontent.com/-OkyCXODH2V8/YaKbXIz_PsI/AAAAAAAAOi4/1eXP2eLHY8M1vb01P2IOJ1_Y29Ln_SYvQCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG_ORG_1638046500357.jpeg
WEB
https://web.konfrontasi.com/2021/11/diktator-kejam-korsel-chun-doo-hwan.html
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/2021/11/diktator-kejam-korsel-chun-doo-hwan.html
true
3749342254488479250
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By HOME PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy