AS Tutup Pintu Perbatasan untuk Cegah Corona

Baca juga:
 SAN DIEGO -- Seorang petugas patroli perbatasan Amerika Serikat (AS) tidak membiarkan Jackeline Reyes bersama dengan putrinya yang berusia 15 tahun menjelaskan alasan mereka membutuhkan suaka. Konfrontasi ini terjadi di Texas, hanya beberapa hari setelah pemerintah negara itu secara diam-diam menutup sistem suaka negara.

Penutupan sistem suaka ini dilakukan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Alasan pemerintah AS saat ini adalah untuk mencegah penyebaran virus corona jenis baru (Covid-19). Negeri Paman Sam kini menjadi negara nomor satu dengan jumlah kasus Covid-19 tertinggi di dunia.

"Petugas itu memberi tahu kami tentang virus dan kami tak bisa melangkah lebih jauh, bahkan ia tidak membiarkan kami berbicara atau apa pun," ujar Reyes.

Setelah insiden itu, Reyes bersama sang putri dibawa ke persimpangan yang menjadi perbatasan dengan Meksiko. Ia mengatakan mencari suaka setelah di Honduras, negara asalnya di mana saudara laki-lakinya terbunuh, rasa cemas serta tidak aman selalu menghantuinya.

Reyes terjebak di Meksiko saat pandemi Covid-19 membuat perbatasan Amerika Tengah ditutup. Pemerintah AS menggunakan undang-undang kesehatan masyarakat yang tidak jelas untuk membenarkan salah satu tindakan keras perbatasan paling agresif yang pernah ada.

Orang-orang yang melarikan diri dari kekerasan dan kemiskinan untuk mencari perlindungan di AS dibawa ke penyeberangan perbatasan terdekat dan kembali ke Meksiko tanpa kesempatan untuk mengajukan suaka. Ini melampaui kebijakan lain yang dikeluarkan oleh Trump untuk mengurangi arus imigrasi, yang sering mengandalkan bantuan dari Meksiko dengan mengesampingkan undang-undang nasional dan internasional.

Meksiko sekali lagi memberikan dukungan kritis. Meksiko menerima tidak hanya orang-orang Meksiko, tetapi orang-orang dari Guatemala, El Salvador, dan Honduras yang bertanggung jawab atas lebih dari setengah dari semua penangkapan perbatasan AS tahun lalu.

Pemerintah AS tidak memberikan penjelasan mengenai aturan saat ini. Kerahasiaan ini semakin tertutupi karena berlaku pada 20 Maret saat Trump mengumumkan perbatasan selatan ditutup untuk perjalanan yang tidak penting.

Pemerintah AS mengeluarkan undang-undang yang memungkinkan kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melarang orang asing jika masuknya mereka akan menimbulkan 'bahaya serius' terhadap penyebaran penyakit menular. Aturan berlaku selama 30 hari namun mungkin akan diperpanjang tergantung kondisi.

"Meksiko tidak akan mengambil anak-anak tanpa pendamping dan orang-orang yang rentan, termasuk orang-orang di atas 65 dan mereka yang sedang hamil atau sakit," jelas Carlos Gonzalez Gutierrez, Konsul Jenderal Meksiko di San Diego.

AS dilaporkan akan mengembalikan anak-anak Amerika Tengah yang bepergian dengan kakek-nenek, saudara kandung, dan kerabat lainnya. Sebelumnya, anak-anak yang tidak bersama orang tua atau wali dianggap tidak ditemani dan secara otomatis dimasukkan ke dalam pipa suaka.

Untuk Reyes dan yang lainnya yang dikirim ke Meksiko, mereka tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Reyes mengatakan saat ini sedang bergabung dengan puluhan orang yang memasuki pegunungan Guatemala secara ilegal. Mereka berupaya untuk mencapai Honduras tetapi dihentikan oleh tentara dan kembali ke Meksiko, di mana ia dikarantina di tempat penampungan migran.

Dia mengatakan otoritas Meksiko  menanyakan tentang kondisi kesehatannya, sementara otoritas AS tidak. Empat orang dewasa dan tujuh anak yang diusir dari Texas juga menyeberang ke pegunungan dan sekarang bersembunyi di sebuah rumah di Guatemala karena jam malam yang diberlakukan selama pandemi.

"Kami ingin pergi, tetapi saya tidak tahu siapa yang dapat membantu kami. Tidak ada transportasi, bus, apa pun," kata Fanny Jaqueline Ortiz dari Honduras. Dia bersama dengan putrinya yang berusia 12 dan tiga tahun.

Banyak tempat perlindungan Meksiko telah ditutup selama pandemi Covid-19. Ini membuat banyak orang yang terdampar di kota-kota yang penuh kekerasan atau bergantung pada kerabat di AS untuk mengirim uang.

Kebijakan Trump yang pernah menargetkan suaka sempat terhenti. Ia mengakui Konvensi Pengungsi 1951 untuk memberikan tempat perlindungan bagi orang-orang yang kehilangan tempat tinggal dan undang-undang AS 1980 yang menetapkan sistem suaka.

Di bawah kebijakan Remain in Mexico (Tetap di Meksiko), lebih dari 60 ribu pencari suaka telah dipaksa untuk menunggu di seberang perbatasan untuk menjalani sidang pengadilan AS. Namun, proses ini ditunda sementara karena pandemi.(mr/rol)

COMMENTS

Loading...

Share

Loading...
Nama

BUMN,26,EKBIS,397,FOKUS,172,GLOBAL,593,HIBURAN,4,IPTEK,300,KHAZANAH,122,KRIMINAL,137,LIFESTYLE,65,NASIONAL,469,OLAHRAGA,314,OPINI,98,OTOMOTIF,56,POLHUKAM,854,RAGAM,634,SELEBRITA,226,
ltr
item
Konfrontasi: AS Tutup Pintu Perbatasan untuk Cegah Corona
AS Tutup Pintu Perbatasan untuk Cegah Corona
https://static.republika.co.id/uploads/images/inpicture_slide/migran-dari-amerika-tengah-bagian-dari-karavan-yang-berharap-_190409120940-512.jpg
Konfrontasi
https://web.konfrontasi.com/2020/04/as-tutup-pintu-perbatasan-untuk-cegah.html
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/2020/04/as-tutup-pintu-perbatasan-untuk-cegah.html
true
3749342254488479250
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy