Perang Salib dan Akar Islamofobia di Eropa

Baca juga:
JAKARTA-Inilah tulisan penulis sejarah Islam yang sangat terkenal di masa kini, Karen Amstrong. Buku-bukunya sudah banyak diterjemahkan -- sekaligus menjadi buku laris-- di Indonesia. Dan pada masa kini tulisan ini terasa konstektual ketika tengah merenung mengenai sosok Tuhan dan agama di saat situasi Lockdown' di tengah pandemi virus asal Wuhan, China, yang kini sudah mengglobal: Virus Corona atau Covid19.

Tulisan Karen Amstrong ini ada dalam opini di theguardian.com, sebuah media yang berbasis di Inggris. Artikel ini dimuat pada Ahad, 18 September 2006. Artikel kala itu dimuat beberapa waktu setelah peristiwa targedi 11 September 2002 dan menjelang terjadinya penembakan para awak redaksi majakah Charli Hebdo, di Perancis.

Karen menyoroti mengenai akar Islamofobia yang kini harus diakui memang sangat marak di Eropa. Islam mereka selalu katakan disebarkan dengan pedang dan akar itu berasal dari adanya 'habis seksual' dalam ajaran Islam. Katanya, akar Islamofobia dalam budaya orang Eropa (Barat) itu berasal dari peristiwa Perang Salib yang berlangsung sangat panjang, yakni antara abad ke-11 sampai abad ke-17.

Adanya soal itu, maka Karen sebagai orang yang selama ini dianggap orang barat yang paham terhadap sejarah atau kazanah Islam menuliskan artikey yang berjudul cukup panjang: 'We cannot afford to maintain these ancient prejudices against Islam' ( Kita tidak mampu mempertahankan prasangka kuno ini terhadap Islam).Kala itu dia juga menangapi pernyataan tentang Islam oleh Paus Benediktus XVI yang kontroversial dan sempat menyinggung Islam sebagai agama yang akrab dengan kekerasan atau pedang. Karen mengatakan itu pernyataan yang berbahaya, dan ini akan semakin meyakinkan lebih banyak kepada kaum Muslim bahwa Islamofobia di Barat sudah tidak dapat disembuhkan.

                                     ****

Isi artikel Karel Amtrong tersebut lengkapnya seperti ini:

Pada abad ke-12,  Peter Yang Mulia (Peter the Venerable), Kepala Biara Cluny, telah memulai dialog dengan dunia Islam. "Aku mendekatimu bukan dengan senjata, tetapi dengan kata-kata," tulisnya kepada orang-orang Muslim yang dia bayangkan membaca bukunya bertajuk: "Bukan dengan kekerasan, tetapi dengan alasan, bukan dengan kebencian, tetapi dengan cinta."

Namun risalahnya berjudul "Summary of the Whole Heresy of the Diabolical Sect of the Saracens" ( Ringkasan Bid'ah Utuh dari Sekte Setan dari kaum Saracen), malah secara berulang kali disegmentasikan menjadi kisah ketegaran darinya. Kata-kata gagal Peter muncul ketika dia merenungkan apa yang disebutnya "kekejaman binatang" dari Islam, yang, katanya, telah memantapkan dirinya dengan pedang. Apakah Muhammad seorang nabi sejati? "Aku akan lebih buruk daripada keledai jika aku setuju,"  kata Peter dalam debatnya. Kemdian dia menyatakan, "Lebih buruk daripada ternak jika aku setuju!"

Kala itu Peter menulis pada zaman Perang Salib. Bahkan ketika orang-orang Kristen berusaha bersikap adil, kebencian mereka yang mendalam terhadap Islam membuat mereka mustahil untuk mendekatinya secara objektif. Bagi Peter, Islam adalah kejahatan yang jelas-jelas jahat sehingga tampaknya tidak terpikir olehnya bahwa orang-orang Muslim yang ia dekati dengan "cinta" seperti itu mungkin tersinggung oleh ucapannya. Pemikiran abad pertengahan inilah hingga saat ini masih hidup dan sehat (dalam dunia Barat, red).

Beda Pendapat Islam dan Kristen Soal Perang Salib

Dan pekan lalu, Paus Benediktus XVI mengutip, tanpa kualifikasi dan dengan persetujuan yang jelas, kata-kata kaisar Bizantium abad ke-14 Manuel II: "Tunjukkan kepadaku apa yang dibawa Muhammad yang baru, dan di sana Anda akan menemukan hal-hal yang hanya jahat dan tidak manusiawi, seperti sebagai perintahnya untuk menyebar dengan pedang iman yang dia beritakan.

Atas kutipan tersebut, Vatikan tampak bingung oleh kemarahan Muslim yang disebabkan oleh kata-kata Paus itu dengan mengklaim bahwa Bapa Suci hanya bermaksud "menumbuhkan sikap hormat dan dialog terhadap agama dan budaya lain, dan jelas juga terhadap Islam".

Tetapi niat baik Paus tampaknya jauh dari jelas. Kebencian terhadap Islam begitu meluas dan mengakar dalam budaya barat sehingga menyatukan orang-orang yang biasanya tertarik pada pisatu belati (kekerasn,red). Baik kartunis Denmark, yang menerbitkan karikatur ofensif Nabi Muhammad Februari lalu, maupun para fundamentalis Kristen yang menyebut dia seorang pedofil dan teroris, biasanya tidak akan membuat alasan bersama dengan Paus, namun tentang masalah Islam mereka sepakat sepenuhnya.

Sebenarnya, Islamofobia kita (dunia barat) berasal dari zaman Perang Salib, dan terjalin dengan anti-semitisme kronis kita. Beberapa Tentara Salib pertama memulai perjalanan mereka ke Tanah Suci dengan membantai komunitas Yahudi di sepanjang lembah Rhine; Tentara Salib mengakhiri kampanye mereka pada 1099 dengan membantai sekitar 30.000 Muslim dan Yahudi di Yerusalem.

Meski tahu itu, kita (orang barat) selalu sulit untuk memaafkan orang padahal tahu kitalah yang telah berbuat salah. Sejak saat itu orang-orang Yahudi dan Muslim menjadi bayangan diri dari 'Christendom' (dunia Kristen), bayangan cermin dari segala sesuatu yang kami harap tidak ada - atau takut akan adanya kami.

Fantasi menakutkan yang diciptakan oleh orang Eropa saat ini bertahan selama berabad-abad dan mengungkapkan kegelisahan yang terkubur tentang identitas dan perilaku Kristen. Ketika para paus menyerukan Perang Salib ke Tanah Suci, orang-orang Kristen sering menganiaya komunitas-komunitas Yahudi setempat: mengapa berbaris 3.000 mil ke Palestina untuk membebaskan makam Kristus.

Mereka meninggalkan orang-orang yang telah - tanpa disangka-sangka oleh Tentara Salib – sebagai keturunan dari orang benar-benar membunuh Yesus. Orang-orang Yahudi diyakini membunuh anak-anak kecil dan mencampurkan darah mereka dengan roti ragi Paskah: "pencemaran darah". Situasi ini secara teratur menginspirasi peristiwa 'pogrom'  di Eropa (pembantaian terorganisir dari kelompok etnis tertentu, khususnya orang Yahudi di Rusia atau Eropa Timur,red), dan citra orang Yahudi ketika pembantaian anak dibentangkan dengan teror Oedipal yang hampir seperti iman orang tua.

Yesus memang telah mengatakan kepada para pengikutnya untuk mengasihi musuh-musuh mereka, bukan untuk memusnahkan mereka. Namun, ketika orang-orang Kristen di Eropa berperang dengan brutal melawan Muslim di Timur Tengah, itulah sosok Islam pertama kali dikenal di barat sebagai agama pedang.

Pada saat ini, ketika para paus mencoba memaksakan kehidupan 'selibat'-nya kepada ulama yang selama ini memang menentangnya, Muhammad malah digambarkan oleh para 'biksu ulama Eropa' sebagai seorang  'lecher' (pejantan penyuka perempuan), padahal ajaran Islam pun mengutuknya. Orang barat punya sikap kecemburuan yang disembunyikan dengan mengangapnya insting seksual itu malah sebagai sebuah dasar keyakinan yang mendorong umat Islam untuk memanjakan dasar habitnya.

Padahal saat itu mereka lupa, kala itu tatanan sosial Eropa sangat hierarkis, terlepas dari pesan egaliter Injil. Islam malah mereka kutuk karena terlalu 'tidak menghormati' wanita dan sebutan kasar lainnya.

Dalam keadaan penolakan yang tidak sehat itulah, orang-orang Kristen Eropa kala itu memproyeksikan kegelisahan 'bawah tanah'-nya tentang kegiatan mereka kepada para korban Perang Salib,. Mereka menciptakan musuh-musuh yang fantastis dalam citra dan rupa yang mereka buat sendiri.

Kebiasaan ini telah dan terus bertahan. Dan orang-orang Muslim pun telah  begitu keras menentang pencemaran Islam dengan menuduhnya orang Eropa "munafik".  Insitusi keagamaan oleh orang Eropa mereka tempatkan di tempat yang salah untuk mengutuk 'jihad kekerasan' ketika mereka sendiri bersalah atas kekerasan tidak suci dalam perang salib,  yakni berupa penganiayaan. Apagai dahulu di bawah Paus Pius XII, diam-diam dia memaafkan tindakan Holocaust Nazi.

Paus Benediktus menyampaikan pidatonya yang kontroversial di Jerman sehari setelah peringatan kelima tahun 11 September. Sulit dipercaya bahwa rujukannya pada ketegangan yang secara inheren keras dalam Islam sepenuhnya kebetulan. Sayangnya, dia telah menarik diri dari prakarsa antaragama yang diresmikan oleh pendahulunya, John Paul II, pada saat mereka sangat dibutuhkan daripada sebelumnya. Kala itu menjelang krisis kartun Denmark, maka pernyataannya itu sangat berbahaya. Pidato itu  akan meyakinkan lebih banyak Muslim bahwa barat tidak dapat disangkal terkena Islamofobia dan terlibat dalam perang salib baru.

Kami memang tidak mampu membayar kefanatikan jenis ini. Masalahnya adalah bahwa terlalu banyak orang di dunia barat yang secara tidak sadar berbagi prasangka ini, yakin bahwa Islam dan Al-Qur'an kecanduan kekerasan. Teroris 9/11, yang sebenarnya melanggar prinsip-prinsip Islam yang esensial, telah mengkonfirmasi persepsi Barat yang mengakar ini dan dipandang sebagai Muslim yang khas alih-alih penyimpangan yang sesungguhnya.

Dengan keteraturan yang mengganggu, keyakinan abad pertengahan ini terus muncul setiap kali ada masalah di Timur Tengah. Namun hingga abad ke-20, Islam adalah agama yang jauh lebih toleran dan damai daripada agama Kristen. Al-Qur'an dengan tegas melarang segala paksaan dalam agama dan menganggap semua agama yang dipandu dengan benar berasal dari Tuhan; dan meskipun kepercayaan Barat sebaliknya, umat Islam tidak memaksakan iman mereka dengan pedang.

Penaklukan awal di Persia dan Bizantium setelah kematian Nabi diilhami oleh aspirasi politik dan bukan agama. Sampai pertengahan abad kedelapan, orang-orang Yahudi dan Kristen di kekaisaran Muslim secara aktif dihalangi dari konversi ke Islam, karena, menurut ajaran Al-Qur'an, mereka telah menerima wahyu otentik mereka sendiri. Ekstremisme dan intoleransi yang muncul di dunia Muslim pada zaman kita sekarang adalah respons terhadap masalah-masalah politik yang tak terselesaikan - minyak, Palestina, pendudukan tanah Muslim, kemunculan rezim otoriter di Timur Tengah, dan "standar ganda" yang dirasakan Barat. "- dan bukan untuk perintah agama yang sudah mendarah daging.

Tetapi mitos lama tentang Islam sebagai sebuah agama yang sangat kejam terus berlanjut, dan muncul pada saat-saat yang paling tidak pantas. Sebagai salah satu gagasan Barat yang diterima, tampaknya mustahil untuk diberantas. Bahkan, kita mungkin memperkuatnya dengan kembali ke kebiasaan lama kita dalam memproyeksikan.

Ketika kita melihat kekerasan -- di Irak, Palestina, Lebanon -- di mana kita memikul tanggung jawab, ada godaan, mungkin, untuk menyalahkan semuanya pada "Islam". Tetapi jika kita memberi makan prasangka kita dengan cara ini, kita melakukannya dengan risiko kita sendiri.
___________________________
 Oleh: Muhammad Subarkah, Jurnalis Republika
(mr/rol)

COMMENTS

Loading...

Share

Loading...
Nama

BUMN,26,EKBIS,379,FOKUS,172,GLOBAL,532,HIBURAN,4,IPTEK,291,KHAZANAH,120,KRIMINAL,137,LIFESTYLE,65,NASIONAL,423,OLAHRAGA,312,OPINI,83,OTOMOTIF,53,POLHUKAM,539,RAGAM,515,SELEBRITA,217,
ltr
item
Konfrontasi: Perang Salib dan Akar Islamofobia di Eropa
Perang Salib dan Akar Islamofobia di Eropa
https://2.bp.blogspot.com/-jjzPfalhpDI/XpBXll-JzXI/AAAAAAAAO1c/vURoMNoLHJshSyJ6ZBn1nQNjbbj3Btk6gCK4BGAYYCw/s640/Screenshot_041020_062513_PM.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-jjzPfalhpDI/XpBXll-JzXI/AAAAAAAAO1c/vURoMNoLHJshSyJ6ZBn1nQNjbbj3Btk6gCK4BGAYYCw/s72-c/Screenshot_041020_062513_PM.jpg
Konfrontasi
https://web.konfrontasi.com/2020/04/perang-salib-dan-akar-islamofobia-di.html
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/2020/04/perang-salib-dan-akar-islamofobia-di.html
true
3749342254488479250
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy