FW de Klerk, Presiden Apartheid Afsel Terakhir Tutup Usia

JOHANNESBURG - Presiden kulit putih terakhir Afrika Selatan (Afsel) Frederik Willem (FW) de Klerk, meninggal pada Kamis (11/11/2021) dalam usia 85 tahun setelah berjuang melawan kanker. FW de Klerk adalah sosok yang merundingkan transfer kekuasaan secara damai ke pemerintahan pimpinan kulit hitam di bawah Nelson Mandela.

"Mantan Presiden FW de Klerk meninggal dengan tenang di rumahnya di Fresnaye pagi ini setelah perjuangannya melawan kanker mesothelioma," kata Yayasan FW de Klerk dalam sebuah pernyataan pada Kamis pagi waktu setempat seperti dikutip dari Reuters.

Dia pada bulan Maret telah didiagnosis dengan mesothelioma, kanker yang mempengaruhi jaringan yang melapisi paru-paru.

"Dia meninggalkan istrinya Elita, anak-anaknya Jan dan Susan dan cucu-cucunya," kata yayasan itu, seraya menambahkan bahwa keluarga pada waktunya akan membuat pengumuman mengenai pengaturan pemakaman.

Presiden Afsel Cyril Ramaphosa diperkirakan akan membuat pernyataan tentang kematian de Klerk.

"Semoga FW de Klerk beristirahat dalam damai dan bangkit dalam kemuliaan," ujar Uskup Agung Desmond Tutu, seorang veteran perjuangan melawan kekuasaan minoritas kulit putih, dalam sebuah pernyataan singkat yang dikeluarkan oleh kantornya.

John Steenhuisen, pemimpin Aliansi Demokratik (DA), partai terbesar kedua di Afrika Selatan setelah ANC, mengatakan kontribusi de Klerk pada transisi negara menuju demokrasi tidak dapat dilebih-lebihkan.

Steenhuisen mengatakan keberhasilan de Klerk dalam membawa mayoritas pemilih kulit putih bersamanya atas kebutuhan untuk menghapuskan apartheid memainkan peran penting dalam memastikan bahwa transisi terjadi secara damai dan pemilu pada 1994 dianut oleh semua warga Afsel.

DA adalah saingan utama ANC dalam pemilihan nasional dan lokal tetapi telah berjuang untuk melepaskan citranya sebagai partai dengan hak istimewa kulit putih.

De Klerk mendapat pujian di seluruh dunia atas perannya dalam menghapus apartheid dan dia berbagi Hadiah Nobel Perdamaian dengan Mandela pada tahun 1993. Tahun berikutnya Mandela memenangkan pemilihan multi-ras pertama Afsel dengan Kongres Nasional Afrika (ANC).

Namun peran de Klerk dalam transisi menuju demokrasi tetap diperebutkan hampir 30 tahun setelah berakhirnya apartheid.

Banyak orang kulit hitam marah karena kegagalannya untuk mengekang kekerasan politik di tahun-tahun penuh gejolak menjelang pemilihan multi-rasial 1994, sementara orang kulit putih sayap kanan Afrika, yang telah lama memerintah negara itu di bawah Partai Nasional de Klerk, memandangnya sebagai pengkhianat terhadap penyebab kegagalan supremasi kulit putih.

Julius Malema, yang mengepalai Pejuang Kebebasan Ekonomi Marxis (EFF), partai politik terbesar ketiga di negara itu, jauh lebih kritis, dengan mengatakan de Klerk harus disebut bukan sebagai "mantan presiden" tetapi sebagai "mantan presiden apartheid".

Kritikus de Klerk berkicau ke Twitter untuk mengatakan dia seharusnya tidak mendapatkan pemakaman kenegaraan karena akarnya di rezim apartheid lama.

Semasa hidupnya, Mandela, yang meninggal pada 2013, memuji keberanian de Klerk dalam membongkar sistem yang telah membawanya ke tampuk kekuasaan.

"Untuk berdamai dengan musuh, seseorang harus bekerja dengan musuh itu, dan musuh itu menjadi mitranya," tulis Mandela dalam otobiografinya 'Long Walk to Freedom' tentang FW de Klerk.

Meskipun sudah lama pensiun dari politik aktif, de Klerk memicu kemarahan di antara para pendukung presiden saat itu Jacob Zuma pada tahun 2016 ketika dia menuduh mereka dan pemimpin mereka berusaha untuk memajukan kepentingan pribadi mereka dan membahayakan demokrasi.

De Klerk kembali menuai kritik tahun lalu ketika dia mengatakan kepada penyiar nasional bahwa dia tidak percaya apartheid adalah kejahatan terhadap kemanusiaan, seperti yang dinyatakan oleh PBB.

Reaksi yang dipicu oleh pernyataannya memaksa de Klerk untuk menarik diri dari seminar virtual dengan American Bar Association (ABA) di Amerika Serikat, di mana ia seharusnya berbicara tentang hak-hak minoritas dan rasisme.

"Tuduhan bahwa de Klerk terlibat dalam pelanggaran berat hak asasi manusia tidak berdasar," kata yayasannya pada Juli 2020 ketika dia mengundurkan diri dari acara tersebut.(mr/snd)

COMMENTS

Nama

EKBIS,627,ENGLISH,76,FEED,52,FOKUS,267,GLOBAL,1236,HIBURAN,402,INTERNASIONAL,1,IPTEK,523,NASIONAL,2321,OLAHRAGA,394,OPINI,153,PROMOTE,1,RAGAM,1990,RELIGI,55,
ltr
item
WEB: FW de Klerk, Presiden Apartheid Afsel Terakhir Tutup Usia
FW de Klerk, Presiden Apartheid Afsel Terakhir Tutup Usia
https://lh3.googleusercontent.com/-4KIkh8Hnxbs/YY00bLJIzPI/AAAAAAAArMM/mQPwal6IWlYxqKLawo9dofyhqw8XlWc6gCLcBGAsYHQ/s1600/1636643943575776-0.png
https://lh3.googleusercontent.com/-4KIkh8Hnxbs/YY00bLJIzPI/AAAAAAAArMM/mQPwal6IWlYxqKLawo9dofyhqw8XlWc6gCLcBGAsYHQ/s72-c/1636643943575776-0.png
WEB
https://web.konfrontasi.com/2021/11/fw-de-klerk-presiden-apartheid-afsel.html
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/2021/11/fw-de-klerk-presiden-apartheid-afsel.html
true
3749342254488479250
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By HOME PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy