AS Lipatgandakan Jumlah Pasukan di Taiwan, Bersiap Hadapi Gempuran China?


TAIPEI - Amerika Serikat (AS) telah menggandakan kehadiran militer tidak resminya di Taiwan selama setahun terakhir di tengah meningkatnya ketegangan negara kepulauan itu dengan China .

Peningkatan dari 20 personel menjadi 39 antara 31 Desember dan 30 September ini digambarkan para ahli sebagai sinyal terbaru ke China bahwa masa depan Taiwan tetap menjadi prioritas.

Menurut Pusat Data Tenaga Kerja Pertahanan Pentagon, penyebaran tugas aktif sekarang termasuk 29 Marinir serta dua anggota militer dari Angkatan Darat, tiga dari Angkatan Laut dan lima dari Angkatan Udara.

Tidak jelas apakah angka-angka ini termasuk kontingen operasi khusus AS dan Marinir yang berada di Taiwan untuk melatih militer lokal atau apakah mereka adalah perwira yang terlibat dalam perencanaan dan operasi Departemen Luar Negeri.

Sementara AS belum mengungkapkan apa yang dilakukan personel militer, setidaknya itu mengirimkan sinyal kuat ke China. Demikian yang dikatakan Kitsch Liao, konsultan urusan militer dan dunia maya untuk DoubleThink Lab, sebuah organisasi penelitian yang berbasis di Taiwan yang berspesialisasi dalam disinformasi.

"Eskalasinya tidak kentara tetapi tidak salah lagi," katanya seperti dikutip dari VOA, Sabtu (4/12/2021).

Sebelumnya, keberadaan personil militer AS di Taiwan memicu kontroversi setelah The Wall Street Journal menerbitkan dua laporan yang menyatakan mereka telah berada di Taiwan setidaknya selama satu tahun. Laporan itu mengutip pejabat AS.

Kehadiran mereka pun dikonfirmasi oleh Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen, pada Oktober lalu .

Departemen Pertahanan AS tidak berkomentar mengenai kehadiran pasukan tersebut, tetapi Angkatan Darat AS menerbitkan foto-foto langka akhir tahun lalu dari pelatihan Baret Hijau AS dengan tentara Taiwan.

Mereka juga menjadi subjek laporan Taiwan News tahun lalu, meskipun pada saat itu pejabat AS dan Taiwan tampaknya menyangkal kehadiran mereka.

AS menempatkan ribuan tentara di Taiwan dari tahun 1950-an hingga 1970-an setelah krisis Selat Taiwan pertama pada tahun 1954, tetapi mereka mulai berangkat pada tahun 1972 setelah Amerika Serikat dan China menandatangani Komunike Shanghai dan mulai menormalkan hubungan.

Setelah Amerika Serikat secara resmi memutuskan hubungan dengan Taiwan pada tahun 1979, hanya sejumlah kecil Marinir yang tetap terikat pada Institut Amerika di Taiwan, kedutaan tidak resmi AS.

"Kehadiran militer AS, jika pernah dikonfirmasi secara resmi, adalah semacam pengujian garis merah China karena salah satu ketentuan utama untuk pemulihan hubungan AS-China awal pada tahun 1970-an adalah bahwa AS harus menarik pasukan dari Taiwan selain beralih pengakuan," terang Liao.

Dalam komunike tersebut, Amerika Serikat menyatakan memiliki kepentingan dalam penyelesaian damai masalah Taiwan oleh China sendiri, dan menjanjikan penarikan total dari Taiwan sebagai tujuan akhir.

Dia menggambarkan situasi saat ini sebagai eskalasi yang dapat dengan mudah dikurangi tanpa banyak biaya dalam kredibilitas.

China sedang dalam kampanye modernisasi militer besar-besaran, yang akan selesai pada 2035. Tetapi China mungkin memiliki kapasitas untuk meluncurkan operasi militer "kredibel" terhadap Taiwan, yang diklaimnya sebagai provinsi bandel, pada awal 2027, menurut laporan terbaru Pentagon.

Hubungan antara Taipei dan Beijing telah memburuk sejak terpilihnya Presiden Tsai, yang media China gambarkan sebagai "separatis" karena partai politiknya tidak mendukung unifikasi dengan China.

Karena ketegangan di Selat Taiwan telah meningkat pada tahun lalu, Presiden AS Joe Biden telah mengindikasikan AS akan "mendukung" Taiwan jika diserang, meskipun kebijakan formal AS lebih ambigu dan tidak menjanjikan untuk membela Taiwan.

Undang-Undang Hubungan Taiwan 1979 menyatakan bahwa Amerika Serikat akan "menyediakan peralatan pertahanan dan layanan pertahanan semacam itu kepada Taiwan untuk memungkinkannya mempertahankan diri dari serangan, bahasa yang diterapkan Washington melalui penjualan senjata besar-besaran.

"AS menunjukkan dukungannya untuk Taiwan dalam 'taktik salami-slice Amerika' dengan kunjungan berulang kali oleh anggota kongres AS dan tokoh-tokoh terkenal lainnya," kata Bill Sharp, yang menulis tentang sejarah dan pertahanan Taiwan dan merupakan sarjana tamu di Universitas Nasional Taiwan pada tahun 2020.

Dalam 1½ tahun terakhir, katanya, AS telah menjual satu per satu paket senjata ke Taiwan.

"Mencoba untuk serendah mungkin mengingat ancaman (China) yang terus berlanjut ke Taiwan, kami memberi tahu (China) dengan jelas bahwa keamanan Taiwan sangat penting bagi AS," katanya melalui email.

Personel militer AS tambahan mungkin berada di Taiwan untuk menunjukkan kepada anggota militer Taiwan bagaimana menggunakan pembelian senjata terbaru mereka, kata Sharp, atau untuk melatih mereka dalam taktik perahu karet kecil untuk membantu mempertahankan pulau-pulau terpencil seperti Kepulauan Pratas.

Pulau-pulau tak berpenghuni tersebut dikelola oleh Taiwan tetapi terletak dekat dengan pangkalan militer Asia dan Cina di Pulau Hainan, menjadikannya sasaran empuk bagi Beijing. Mereka juga memiliki nilai strategis karena terletak di pintu masuk dan keluar Selat Bashi dan Selat Taiwan, yang dapat memberi China akses ke Pasifik Barat.

Menyerang pulau itu, kata Sharp, bisa menjadi cara mudah untuk "mempermalukan" Taiwan dan Amerika Serikat tanpa kehilangan nyawa warga sipil.

"Saya bersedia bertaruh bahwa setidaknya beberapa personel militer AS berada di Pratas untuk melatih para pembela Taiwan dan untuk melayani sebagai 'kawat perjalanan'. Itu adalah jaminan bahwa RRC tidak akan menyerang Pratas yang dapat mengakibatkan kematian orang Amerika yang menempatkan ketegangan yang lebih besar pada hubungan AS-China," pungkasnya.(mr/snd)

COMMENTS

Nama

EKBIS,627,ENGLISH,76,FEED,52,FOKUS,267,GLOBAL,1236,HIBURAN,402,INTERNASIONAL,1,IPTEK,523,NASIONAL,2321,OLAHRAGA,394,OPINI,153,PROMOTE,1,RAGAM,1990,RELIGI,55,
ltr
item
WEB: AS Lipatgandakan Jumlah Pasukan di Taiwan, Bersiap Hadapi Gempuran China?
AS Lipatgandakan Jumlah Pasukan di Taiwan, Bersiap Hadapi Gempuran China?
https://lh3.googleusercontent.com/-6lIiZX0RtG0/YateIZ9USWI/AAAAAAAAs8k/mIV2qQyUo5o-rSaKAEmeJsoH_5KM3FP3QCNcBGAsYHQ/s1600/1638620702864838-0.png
https://lh3.googleusercontent.com/-6lIiZX0RtG0/YateIZ9USWI/AAAAAAAAs8k/mIV2qQyUo5o-rSaKAEmeJsoH_5KM3FP3QCNcBGAsYHQ/s72-c/1638620702864838-0.png
WEB
https://web.konfrontasi.com/2021/12/as-lipatgandakan-jumlah-pasukan-di.html
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/2021/12/as-lipatgandakan-jumlah-pasukan-di.html
true
3749342254488479250
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By HOME PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy