Longgarkan Pembatasan, Australia Minta Sekolah Kembali Dibuka

Baca juga:

SYDNEY - Pemerintah Federal Australia, Kamis, mendorong para pemimpin negara-negara bagian untuk kembali membuka sekolah sebagai langkah awal untuk melonggarkan kebijakan pembatasan sosial yang telah membantu mengurangi penyebaran virus corona di negara itu.

Sejauh ini, Australia relatif bisa menekan angka kasus COVID-19 dibandingkan sejumlah negara lain di seluruh dunia. Menurut catatan situs worldometers.info, Australia mempunyai rasio sebesar 253 kasus infeksi per satu juta populasi, dan 2 kasus kematian dengan perbandingan yang sama.

Data pada situs itu menunjukkan bahwa Australia melaporkan sejumlah 6.462 kasus positif COVID-19 dengan 63 kasus pasien meninggal dunia per 16 April. Persentase kasus baru harian konsisten di satu digit, sementara beberapa pekan lalu mencapai 25%

Australia mengambil kebijakan menutup restoran, bar, dan toko yang dianggap tidak utama, serta mengancam dengan denda dan bui untuk mencegah perkumpulan lebih dari dua orang di tempat umum.

Bagaimanapun, pemerintah federal menyebut imbauan untuk mulai membuka sekolah didasarkan pada anjuran medis yang menyatakan bahwa anak-anak mempunyai risiko rendah menularkan virus corona.

Beberapa pemimpin dari total delapan negara bagian dan wilayah, yang mempunyai kewenangan untuk urusan pendidikan sekolah, tidak menggubris imbauan itu dan tetap memerintahkan agar sekolah ditutup.

Menurut laporan media lokal, isu perselisihan pendapat diperkirakan akan muncul ke permukaan dengan agenda kabinet nasional yang menyasar penanggulangan krisis.

"Kita memerlukan sistem di mana sekolah-sekolah buka, menyediakan pendidikan yang formal, dan juga dukungan moril secara daring bagi para orang tua yang memilih untuk diam di rumah," kata pejabat federal urusan keuangan, Josh Frydenberg, dalam siaran televisi.

Dia menambahkan, "Ini menjadi tantangan dan kami ingin anak-anak tidak melewatkan pendidikannya. Pandemi COVID-19 mungkin bisa merampas banyak hal dari kita, namun tentu kita tidak ingin pendidikan anak-anak kita juga ikut dirampas."

Di negara bagian Victoria, wilayah dengan populasi terbanyak kedua di Australia dengan pemerintah yang meminta orang tua untuk menjaga anaknya tetap di rumah jika bisa, hanya 3% saja anak datang ke sekolah pada Selasa (14/4), hari pertama masuk setelah libur Paskah.

Sementara itu, anak-anak sekolah di negara bagian dan wilayah lainnya masih menjalani masa libur tengah semester mereka.(mr/tar)

COMMENTS

Loading...

Share

Loading...
Nama

BUMN,26,EKBIS,379,FOKUS,172,GLOBAL,532,HIBURAN,4,IPTEK,291,KHAZANAH,120,KRIMINAL,137,LIFESTYLE,65,NASIONAL,423,OLAHRAGA,312,OPINI,83,OTOMOTIF,53,POLHUKAM,539,RAGAM,515,SELEBRITA,217,
ltr
item
Konfrontasi: Longgarkan Pembatasan, Australia Minta Sekolah Kembali Dibuka
Longgarkan Pembatasan, Australia Minta Sekolah Kembali Dibuka
https://cdn.antaranews.com/cache/800x533/2020/04/06/CjkinzN007032_20200406_CBPFN0A001.jpg
Konfrontasi
https://web.konfrontasi.com/2020/04/longgarkan-pembatasan-australia-minta.html
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/2020/04/longgarkan-pembatasan-australia-minta.html
true
3749342254488479250
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy