Pria Inggris Ini Didenda Rp9,5 Juta Gegara Merpati Piaraannya Kelewat Berisik



LONDON - Seorang pria Inggris berusia 70 tahun diseret ke pengadilan oleh tetangganya karena 'suara tak henti-henti' dari 15 ekor burung merpatinya. Pria bernama Alan Pidgley itu sekarang harus menghadapi kenyataan untuk menyingkirkan burung merpati peliharaannya untuk mematuhi perintah dewan distrik.

Pidgely mengubah gudang taman di dekat bungalownya yang terpisah menjadi sebuah kandang setelah melihat iklan untuk burung-burung itu dua tahun lalu. Sejak itu, dia dan istrinya Tara senang merawat mereka bersama ayam, kura-kura, kelinci, 50 ikan, dan anjing yang mereka selamatkan bernama Patch.

Tetapi tetangganya Rebecca Wells, yang telah tinggal bersamanya selama lebih dari satu dekade, tidak begitu senang dengan keberadaan hewan-hewan itu. Dia mengklaim suara merpati-merpati itu begitu 'menyedihkan'. Dia sendiri dan suaminya Paul telah dipaksa untuk mencoba pindah dari desa New Forest tempat mereka tinggal.

Setelah dia mengeluh, pihak dewan kota New Forest pergi guna menyelidiki dan mengamati suara merpati itu. Ternyata suara burung-burung itu dapat terdengar di tengah kebisingan wilayah sekitar seperti pengumpulan sampah dan pesawat terbang.

Hal itu dianggap sebagai gangguan hukum dan Pidgely diberitahu untuk mengurangi kebisingan tersebut, misalnya dengan menyingkirkan beberapa ekor burung merpatinya.

Namun Pidgely gagal mematuhi perintah tersebut Dewan Distrik New Forest. Ia pun diseret ke pengadilan dan disuruh membayar denda sebesar Rp9,5 juta dan biaya sebesar Rp8,5 juta.

Dalam persidangan Pidgley, yang bekerja untuk otoritas lokal sebagai pengawas kebersihan jalan selama hampir 30 tahun, telah menyarankan tetangganya memasang kaca ganda untuk mengurangi gangguan kebisingan.

"Saya memindahkan merpati sejauh mungkin dari tetangga. Saya memindahkan merpati sejauh mungkin dari tetangga," ujarnya kepada hakim.

"Tetangga saya yang lain tidak punya masalah apa pun dengan mereka - dan mereka lebih dekat ke tempat mereka disimpan," imbuhnya.

"(Nyonya Wells) bahkan meminta tetangga lain untuk mendukungnya, tetapi mereka mengatakan mereka tidak ingin terlibat dan sekarang dia tidak berbicara dengan tetangga itu....mereka biasa pergi keluar bersama. Itu telah menyebabkan banyak firasat buruk," tuturnya seperti dikutip dari Metro.co.uk, Jumat (12/11/2021).

Berbicara setelah penyelesaian kasusnya di Pengadilan Southampton, Pidgley berkata: "Ini lelucon. Mereka ingin membuat halaman penggalangan dana untuk membantu kami membayar denda, tetapi kami meminta mereka untuk memberikan sumbangan apa pun untuk menyelamatkan badan amal hewan."

"Sekarang, saya harus menyingkirkan merpati sesegera mungkin atau menghadapi denda lebih lanjut," sambungnya.

"Akan sangat memilukan melihat mereka pergi setelah dua tahun," ujarnya.

Istri Pidgley, Tara, menangis di belakang ruang sidang ketika keputusan dibacakan.

Beberapa tetangga Pidgley di Hordle, Hampshire, sendiri mendukungnya, dengan mengatakan bahwa mereka senang berada di sekitar burung-burung merpati peliharaannya. Beberapa diantaranya bahkan menawarkan bantuan untuk membayar dendanya.

Gill Waring, yang juga tinggal di sebelah Pidgley, mengatakan dia senang mendengar suara burung.

"Saya tidak pernah punya masalah dengan merpati. Mereka tidak pernah membangunkan saya di pagi hari dan saya senang mendengar mereka mendengung di pagar – saya bahkan telah menyiapkan makanan untuk mereka sebelumnya, tetapi mereka tidak ingin meninggalkan rumah mereka di rumah Alan," aku pria berusia 72 tahun itu

Sedangkan Christina Ball (65) dan suaminya John tinggal tepat di seberang Pidgley menyebut perkara yang menyeret tetangganya itu ke pengadilan hal yang konyol.

"Semuanya konyol - tidak ada bedanya dengan hidup kita. Saya datang untuk melihat merpati dan cucu-cucu saya senang datang untuk melihat mereka juga, dan melihat mereka terbang," ucapnya.

"Alan dan Tara adalah pusat komunitas desa kecil ini dan semua orang senang datang untuk melihat hewan mereka," imbuhnya.

"Ini adalah pedesaan, dan bagian dari kenikmatan hidup di sini adalah bisa mendengar binatang liar seperti milik Alan," cetusnya.

Ketika didekati, Rebecca Wells menolak mengomentari keluhannya dan denda yang dijatuhkan terhadap tetangganya itu.(mr/snd)

COMMENTS

Nama

EKBIS,627,ENGLISH,76,FEED,52,FOKUS,267,GLOBAL,1236,HIBURAN,402,INTERNASIONAL,1,IPTEK,523,NASIONAL,2321,OLAHRAGA,394,OPINI,153,PROMOTE,1,RAGAM,1990,RELIGI,55,
ltr
item
WEB: Pria Inggris Ini Didenda Rp9,5 Juta Gegara Merpati Piaraannya Kelewat Berisik
Pria Inggris Ini Didenda Rp9,5 Juta Gegara Merpati Piaraannya Kelewat Berisik
https://lh3.googleusercontent.com/-unD8skDApBg/YY6qlLUtC5I/AAAAAAAANfA/cI--KWX6oR0tjr3CMwq8jx3QM7YEgbv7gCLcBGAsYHQ/s1600/IMG_ORG_1636739680028.jpeg
https://lh3.googleusercontent.com/-unD8skDApBg/YY6qlLUtC5I/AAAAAAAANfA/cI--KWX6oR0tjr3CMwq8jx3QM7YEgbv7gCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG_ORG_1636739680028.jpeg
WEB
https://web.konfrontasi.com/2021/11/pria-inggris-ini-didenda-rp95-juta.html
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/
https://web.konfrontasi.com/2021/11/pria-inggris-ini-didenda-rp95-juta.html
true
3749342254488479250
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By HOME PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy